Dampak Sosial dari Krisis di Indonesia: Hasil dari Survey Nasional Kecamatan 1998

Sudarno Sumarto, Anna Wetterberg, Lant Pritchett
Kemiskinan & Ketimpangan
Indonesia
Kertas Kerja, December, 1998, Final
Unduh


ABSTRAK

Makalah ini ditulis berdasarkan hasil-hasil survey kualitatif yang dilakukan terhadap tiga orang ahli di setiap kecamatan di seluruh Indonesia. Survey ini dirancang untuk memperoleh gambaran secara cepat dan menyeluruh mengenai dampak krisis yang terjadi di Indonesia. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan mencakup berbagai jenis dampak (migrasi, akses terhadap sarana kesehatan dan pendidikan, ketersediaan pangan), frekuensi penggunaan berbagai jenis kiat penanggulangan (penjualan aset, pengurangan frekuensi makan, dan lain-lain), dan dampak terbesar yang dialami oleh masing-masing daerah. Kemudian disusun beberapa indeks untuk mengukur dampak krisis yang mencakup lima segi.

Terdapat tiga temuan utama. Pertama, dampak krisis di daerah perkotaan lebih parah dibandingkan dengan daerah pedesaan. Kedua, dampak krisis ini sangat heterogen, dimana terdapat beberapa daerah yang mengalami kesulitan parah sementara daerah-daerah lain relatif baik keadannya. Tetapi di pulau Jawa baik daerah pedesaan maupun perkotaan sama-sama mengalami dampak yang parah. Beberapa daerah di pulau-pulau lain, khususnya sebagian besar Sumatera, Sulawesi, dan Maluku, mengalami dampak krisis yang tidak terlalu besar. Ada juga daerah-daerah yang memperlihatkan keadaan yang memburuk, namun tidak jelas apakah ini merupakan dampak dari krisis ekonomi ataukah akibat dari musim kemarau (Timor Timur, NTT, NTB) dan kebakaran (Kalimantan Timur). Ketiga, terdapat kaitan yang kecil antara tingkat kemiskinan awal dengan derajat besarnya dampak krisis, dimana terdapat beberapa daerah yang relatif miskin yang ternyata tidak begitu terkena krisis sementara terdapat beberapa daerah lain yang lebih makmur yang ternyata mengalami dampak krisis yang besar. Implikasi dari hal ini adalah bahwa sasaran dari program penanganan krisis dan sasaran dari program pengentasan kemiskinan merupakan dua hal yang sangat berbeda.

Konsistensi dari hasil survey ini dengan hasil penelitian-penelitian lain yang bersifat kuantitatif menunjukkan bahwa suatu instrumen kualitatif dengan jangka waktu pelaksanaan yang singkat seperti yang digunakan dalam penelitian ini mampu memberikan gambaran yang baik mengenai derajat dampak krisis di berbagai daerah dan kecenderungan dari keseluruhan perubahan yang mereka alami. Meskipun hasil penelitian ini memerlukan pengesahan lebih jauh serta pemeriksaan silang untuk dapat digunakan dalam perancangan program-program penanganan krisis, survey jenis ini mampu mengarahkan upaya-upaya penanganan krisis ke arah yang benar. Karena biayanya rendah dan jangka waktunya singkat, survey sejenis dapat diulang setelah enam bulan sebagai suatu usaha untuk melakukan pemantauan berlanjut dari dampak krisis ini.

* Bantuan dari Ford Foundation dan ASEM Trust Fund sangat dihargai. Para penulis juga ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada mereka yang telah membantu merancang daftar pertanyaan, termasuk Scott Guggenheim, Sarah Cliffe, Brigitte Duces, Steven Burgess, dan Syaikhu Usman. Pengumpulan data dilakukan oleh BPS dan analisisnya dilakukan oleh Peter Gardiner dan tim-nya dari INSAN HITAWASANA SEJAHTERA. Penemuan dan kesimpulan yang tertulis dalam artikel ini seluruhnya dari para penulis dan belum tentu mewakili pandangan dari Bank Dunia, para Direktur Eksekutifnya, ataupun negara-negara yang mereka wakili.


Bagikan Postingan Ini